Daily

curcol

Mmmaaauuu cccuuurrrhhhaaattt….

tau ga, paling sebel kalo liat blog atau notes orang tulisannya begini: mau curhat dong! Lalu sepanjang tulisannya berisi keluh kesah ga penting…tapi sekarang saya juga cuma mau curhat…kenapa ko kata-kata itu yang mau saya tulis…karena saya bener-bener mau curhat…

well, saya ga tau ini musibah atau anugerah? (changcutters bgt) tapi, terkadang saya suka merasa lebay sama keadaan ini. Saat ini saya bekerja dan kuliah, alhamdulillah! Status pendidikan saya calon double degree (msh calon loh…). Saya angkatan 2003 dan 2006 di 2 unversitas berbeda untuk program sarjana. Seperti hal nya orang2 yang bernasib sama dengan saya, kebanyakan alasannya pun sama: setelah masuk di universitas swasta, iseng (atau ada yang emang niat) ikutan lagi ujian masuk universitas negeri. Hasilnya diterima. Bingung, mo milih yang mana? Akhirnya dua2nya diambil. ya…begitulah dengan saya.

Setelah lulus di FKM UPN jkt, tahun itu juga saya diterima di Dinas Kesehatan (puas deh tuh dr SD, SMP, SMA, Kuliah, mpe Kerja di negeri). Yang bikin cuape, kuliah saya yang di Fakultas Adab dan Humaniora, Jurusan bahasa dan sastra Inggris, UIN jkt blom selese…jadi, rutinitas saya dari senin-jumat adalah jam 06.00-13.00 kerja, di sebuah desa di bogor (berhubung saya kerja di puskesmas, jadi pulang nya jam segitu, jgn ngiri ya…) terus pulang, sampe rumah jam 14.30. makan dan mandi, lebih sering sambil ngerjain tugas kampus terburu2 (kadang duduk bentar nonton happy song). Jam 13.15 dah berang kat lagi kuliah di Ciputat. Sampe rumah lagi jam 21.30. masih dibebani dengan tugas kuliah yang hampir selalu ada setiap minggu di semua matkul. Padahal battre di tubuh saya udah berdering2 nyaring minta di charge alias tidur. Gimana mo tidur, kalo nanti bisa nightmare gara2 mikirin tugas. Belom lagi kalo ternyata saya harus berangkat dinas kerja yang memakan waktu min. 3 hari. Juga, jadwal piket jaga UGD yang wajib selalu ada setiap pekan.

Bulan Juli ini, saya mengakhiri semester 8. saya akui semester 8 ini cobaannya bueraaaaat bgt. Di awal semester saya ga masuk 2 minggu hanya karna muallleeesss. Ga ada suruhan, motivasi, atau ancaman yang mengharuskan saya masuk kuliah. Orangtua sudah meng-ACC kalo saya mo berenti kuliah. Teman kampus, sebagian udah beda jurusan. Saya ambil jurusan sastra yang peminatnya langka (langka orangnya dan kelakuannya alias pada abnormal hehe…). Ada seh beberapa yang SMS, nanya: “ane…lo kemane aje.” (kira2 kalo dirangkum, bergitulah bunyinya). Cuma sekadar nanya kemana? Bukan kasih pernyataan: “ne masuk kuliah, kalo ga lu di DO loh”. Walopun saya ga yakin akan takut dengan ancaman ini, tapi seenggaknya gemeteran juga (jujur loh…hehe, ). orang2 terdekat di sekeliling cuma bisa bilang: “sayang ne kalo ga diterusin udah mo lulus”. Huhu…tapi mereka ga ngerasain ada di posisi saya, cuma bisa ngomong mah gampang.

Hari pertama masuk kuliah d semester 8 ini agak kaget. UIN banyak berubah. Di gerbang utama saya langsung bertemu dengan bangunan baru, yaitu bank mandiri yang merangkap menjadi toko buku Mizan. Tempatnya cozy loh, ga kalah sama g****d. Terus di sebelah gedung saya, sudah ada foodcourt. Setelah belajar seminggu, saya juga mulai betah. Abis matkul nya nyastra banget. Ada public speaking, multicultucal novel, literacy critism, shakespearen drama, prose, poetry, dll. Tapi tetep aja males lagi, apalagi kalo ditambah pulang kerja capek.

Banyak perasaan bersalah ketika saya bener2 ga ada waktu buat ngerjain tugas yang harus dikupulin sore itu juga, atau ketika saya mengerjakan tugas hanya buat menggugurkan kewajiban, jauh dari sempurna. Berat untuk saya yang punya tipe perfect. Walopun ga perfect2 amat, tapi saya yakin bisa mengerjakan lebih baik dari itu, semua ini hanya masalah waktu aja. Perasaan takut yang amat, ketika masuk musim ujian (ga ada catatan, blom fotocopy, novel2 dan film2 yang menjadi wajib blom dibaca dan ditonton. Pastinya bukan cuma dibaca doang seperti layaknya orang awam yang ga belajar sastra.) sampe2 saya punya sebutan “Syndrom UTS/UAS” dimana tubuh saya mulai bereaksi: demam, pusing, ga nafsu makan, tangan keringetan terus, dll. Blom lagi kalo banyak tugas, maag saya kambuh akibat stress jadi asam lambung meningkat. Memang saya tidak sendiri, banyak sekali orang yang menjalani hari-hari seperti saya. Yang membedakan, psikologis saya sudah lulus S1 dan bekerja, jadi untuk menyelesaikan S1 (lagi) udah ga ada dorongan. Toh ga ada pengaruhnya apa2 buat jenjang karir saya. Saya juga kuliah di universitas negeri, ga ada perbedaan antara yang kerja dan tidak. Dosen ga mo denger kalo alasannya cuma kerja.

Tapi semester 8 ini berakhir juga. Saya blom tau hasilnya, tapi mudah2an baik. Hampir di setiap saat, saya berdoa agar diberi kelancaran dan kemudahan. Siapa lagi yang bisa bantu saya melewati ini semua selain Yang Maha Penolong? Kaya’nya ga ada deh…sebisa mungkin saya terus berusaha, dan apabila hasilnya tidak sesuai dengan kenyataan, tugas saya sebagai manusialah untuk mengambil hikmah di setiap kejadian. Prinsip saya semua kejadian yang saya alami itu ga ada yang kebetulan ko. Semua adalah hasil dari sebab-akibat. Yang saya lakukan dari bangun tidur sampe mo tidur lagi bernilai ibadah (insyaAllah), yaitu bekerja dan menuntut ilmu. Allah pasti selalu punya jalan keluar atas segala masalah dan doa saya. Contohnya, ketika saya baru lulus dan bekerja di media dan publishing (background saya sebagai Pers mahasiswa). Pokoknya kerja disini tuh ‘gue banget’. Tau kan kerjanya wartawan itu gimana? Ga kenal waktu dan menuntut untuk selalu siap lembur. Saat itu saya harus memilih antara tetap bekerja atau mau kuliah…hati saya yakin di kuliah. Padahal apa seh yang saya harapkan dari sini? Normalnya kan orang lulus kuliah udah punya gelar terus kerja. Sekarang udah dapet kerja, malah dilepas. Tapi Allah punya solusi, saya diterima kerja yang pulang nya siang hari. Wuah…coba kalo di telaah lebih jauh, mana mungkin itu sebuah kebetulan semata? Karena itulah saya menjalani pekerjaan ini dengan penuh syukur, walaupun…(patut disimak) saya tidak menyukai bidang ini. Saya menemukan dunia saya justru di media dan publishing itu. Tapi, hidup itu kan pilihan? Tul gak…lalu, ketika semester 6, saya harus KKN dari kampus di Cisarua selama 2 bulan. Kalo dipikir2 lagi, bagaimana bisa saya menjalani hari2 KKN dengan schedule yang padat, padahal saya harus kerja. Tapi Allah sudah mentakdirkan saya bisa ikut KKN, manusia manapun tidak akan ada yang bisa menghalangi, baik itu dosen atau atasan saya sekalipun. Allah memberi kasih-Nya untuk teman2 seperjuangan KKN saya untuk bisa memahami dan memberikan saya pengecualian untuk tetap bekerja, asalkan kewajiban saya dilaksanakan. Akhirnya, saya ngajar bhs inggris untuk warga di malam hari. Dan masih banyak lagi…beberapa hari yang lalu, saya masih bingung karena SP (semester pendek) dan prajabatan saya berbarengan waktunya….tapi saat saya menulis ini, Allah sudah memberikan jawabannya.

Sungguh perjuangan saya 2 tahun terakhir ini sangat berat. Tapi mungkin Allah mau saya mengambil pelajaran dari semua ini sehingga saya dapat lebih berempati nantinya. Saya pernah menjalani kuliah dan menjadi organisatoris. Saya mengikuti banyak pelatihan, seminar, workshop, menjalani hari2 sebagai penulis dan pers kampus. Saya juga pernah mencicipi 2 kuliah sekaligus, dari pagi sampe malam kuliah. Tinggal bingung belajarnya, waktu UAS nya barengan. Saya pernah juga menjalani hari-hari kerja dan kuliah. Saya pernah njajal banyak situasi. My life is full of colour. Pasti suatu saat ada manfaatnya.

Widih…ternyata saya curhat beneran ya….



2 thoughts on “curcol

  1. huaaaaaaaaaaahhhhhhhhh akhirnya selese bacanya…pusing.. bekgronnya item jd tulisannya kelewat nyala,,,,,,,,,, :p wkwkwkwk,,,

    mknya cri cowo nu,,, hihi…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s