Daily

3 sekawan

3 sekawan itu adalah: saya, mommy saya, dan papa saya. Puasa kali ini kita bertiga selalu menghabiskan waktu bersama-sama. Sahur bersama, dilanjutkan dengan tilawah bersama juga bada shubuh. Ifthor sering kita lakukan di luar bersama. Juga jalan2 dan ngabuburit bareng. cuma bertiga.

Terkadang di akhir pekan kita dikunjungi kakak2 saya beserta istrinya. Tak ketinggalan ‘anak jadi2an’ mommy lainnya, salsa dan emir.

Kita berbagi tugas, momy menyiapkan makan malam sedangkan saya membeli makanan untuk berbuka. Kalo papa apa ya?ehmm…uang nya aja deh…:) papa bagian bayarin kalo kita makan diluar. Seingat saya hampir beberapa kali tiap pekan selama bulan ramadhan kita wisata kuliner, itu artinya lumayan tekor juga tuh papa. Enggak sampe disitu penderitaan papa, kadang beliau bingung nurutin kemauan anak n istri nya yang rebutan tempat makan, masing2 mau pilihannya yang dipilih.

Ramadhan2 sebelumnya (terhitung mulai 2004) saya sangat jarang banget bisa buka puasa di rumah. Tahun 2004 dan 2005 ngurusin lembaga pers kampus. Tahun 2006 dan 2007 kuliah extention, yang kebetulan jatuh pas puasa. Pulang dari kampus aja udah malem. Tahun 2008 dan 2009 jadi panitia acara ramadhan di remaja masjid. Enggak manjur tuh biar mommy udah bikinin makanan yang enak atau yang saya suka, tetep aja neh anak perempuan satu2nya ga pernah buka puasa di rumah.

Tapi ramadhan kali ini beda, hari2 saya dihabiskan untuk ibadah dan menemani dua malaikat saya. Tanpa di ganggu oleh ‘panggilan’ organisasi, walaupun sesekali masih ada seh tapi tidak mengganggu. Kebetulan juga dari awal ramadhan saya kena gejala anemia (hihihi aku malu…ko bisa ya…). Awal nya sering pusing, terutama kalo abis duduk, ngaji, bangun dari sujud, dan nyelesain kerjaan di kantor. Saya yang memang sering ngasih penyuluhan tentang anemia, bahkan saya sering banget tuh ngasih Ferro Follat (Fe atau zat besi) buat abg cewe n bumil, jadi tau banget gejala2nya. Iseng saya cek di lab puskesmas, ternyata Hb nya anjlok. Tau kan gimana orang anemia: cepet capek, letih, lesu, lemah. Saya juga bingung, dulu neh biar mo 2 hari ga tidur dan ngelayap ga pernah capek, ko sekarang jadi cepet capek. Jadilah ramadhan ini pulang kerja langsung pulang ke rumah. Udah ga kuat mo kemana2.

Faktor lainnya, udah setahun ini mommy pensiun, jadi bisa ada di rumah terus. Dulu neh waktu mommy masih kerja, dinas luar kota terus. Walaupun lagi puasa tetep aja ga ngaruh, dinas nya jalan terus. Yang nyiapin sahur papa. Giliran buka puasa saya juga jarang ada di rumah, jadilah papa buka puasa sendirian, hiks! Kadang suka sedih sendiri kalo inget itu. Tapi sekarang udah happy ending…

Penutupannya, kita mudik bertiga ke solo.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s